Cara Menghindari 10 Kesalahan Renovasi Rumah Terbesar

Renovasi

Saat merencanakan proyek renovasi atau renovasi rumah Anda, salah satu keputusan utama yang perlu Anda ambil adalah siapa yang akan mengelola proyek tersebut. Anda mungkin telah melibatkan Desainer, dan menambahkan mengelola proyek ke dalam kontrak mereka. Atau, seperti praktik umum, pembangun utama dapat bertindak sebagai Manajer Kontrak. Atau Anda dapat memutuskan untuk mengambil sendiri peran manajemen proyek.

Merancang bangunan atau renovasi Jasa Desain Rumah tidak hanya tentang bagaimana tampilannya dan berfungsi tetapi juga bahan apa yang digunakan, ketika dibutuhkan, memastikan pembayaran dilakukan kepada pemasok dan subkontraktor, dan jaminan kualitas. Jika Anda merasa memiliki pengalaman untuk menangani ini, bagus. Tetapi berhati-hatilah, ini tidak semudah kedengarannya. Mengontrak rumah Anda sendiri menghasilkan penghematan hingga 20 persen, tetapi pada akhirnya dapat membuat Anda lebih mahal daripada jika Anda dikontrakkan, jika penundaan, keterlibatan yang buruk, dan hasil berkualitas rendah.

10 kesalahan paling umum yang dilakukan oleh pemilik rumah yang bertindak sebagai manajer proyek renovasi dan renovasi adalah:

  1. Perencanaan yang Tidak Memadai – keberhasilan proyek Anda mungkin 80% didasarkan pada perencanaan yang baik. Ini berarti berurusan dengan sebanyak mungkin detail di muka; selalu merencanakan kontinjensi dan memeriksa kemajuan pekerjaan terhadap rencana setiap hari. Hal-hal kecil dapat dipasang bersama untuk menjadi hasil yang besar, dan tidak selalu menguntungkan. Sebuah rencana membuat Anda tetap fokus ketika tampaknya ada beberapa aktivitas yang terjadi pada satu waktu. Manajemen proyek dapat menjadi pekerjaan penuh waktu sehingga bagian dari perencanaan Anda memastikan bahwa Anda memiliki waktu yang cukup untuk membaktikan diri pada peran manajemen proyek. Jika Anda tidak tahu apa itu Critical Path – cari tahu. Struktur dependensi ini akan menjadi utas yang menentukan rencana proyek Anda.
  2. Manajemen Bahan yang Buruk – Perencanaan waktu dan Bahan adalah tugas besar tetapi bisa sangat mahal tidak memiliki bahan yang tepat dalam jumlah yang tepat pada waktu yang tepat. Dalam proyek besar Anda akan melibatkan surveyor kuantitas untuk memperkirakan persyaratan material. Beberapa mungkin menambahkan elemen waktu ke rencana persyaratan material Anda, jika tidak, Anda harus bekerja sama dengan pembangun dan pemasok Anda untuk memastikan bahwa waktu tenggang dimasukkan ke dalam penjadwalan pengiriman material untuk menghindari penundaan.
  3. Tidak Merencanakan Secara Cukup Untuk Kontinjensi – material dapat menjadi tidak tersedia karena gudang terbakar, pemogokan mogok, masalah impor dan bahkan pasokan pendek diberikan kepada pelanggan yang lebih bernilai. Persalinan dapat menjadi tidak tersedia karena sakit, cedera atau dibanjiri pekerjaan sebelumnya. Anda perlu memiliki rencana darurat untuk mengelola ini dan memahami dampak dari pilihan bahan alternatif dalam hal struktur pendukung yang diperlukan dan penyelesaian. Ingat – Apa yang mungkin dalam enam minggu, rata-rata membutuhkan sepuluh minggu dan dalam skenario terburuk bisa dua belas hingga lima belas minggu. Anda harus dapat menjadwal ulang untuk memenuhi jenis keterlambatan ini.
  4. Penyimpanan Catatan yang Buruk – simpan dan arsipkan semuanya, dan simpan catatan dengan baik. Penyedia keuangan Anda kemungkinan besar akan membutuhkan bukti penyelesaian pada setiap tahap dan ringkasan pengeluaran sampai saat ini, sebelum merilis pembayaran kemajuan berikutnya. Jika tidak menggunakan keuangan, pencatatan yang baik hanya manajemen yang baik. Anda perlu tahu persis di mana Anda berada dalam hal waktu dan dolar terhadap spesifikasi rencana. Ini harus menjadi tugas terakhir yang Anda lakukan setiap malam.
  5. Tidak Mengelola Situs Kerja – ada sejumlah peraturan dan item keselamatan di tempat kerja yang perlu dicakup selama proyek pembangunan apa pun. Ketika mencoba menekan biaya, tergoda untuk berhati-hati terhadap angin dan menghindari biaya asuransi ganti rugi untuk perusakan atau properti dan untuk cedera bagi mereka yang bekerja dan mengunjungi situs. Jika Anda melakukannya, Anda bodoh – dan pembangun atau subkontraktor yang bekerja di situs tanpa memastikan hal-hal ini ada, juga bodoh. Pastikan bahwa perjanjian subkontraktor Anda membuat mereka bertanggung jawab atas keselamatan dan asuransi bidang pekerjaan mereka.
  6. Slack Quality Assurance – gunakan siklus kerja-periksa-setujui-kerja pada setiap tahap proyek. Tiga bagian paling kritis dari proyek dari perspektif QA adalah fondasi, pembingkaian, dan layanan. Fondasinya adalah dasar yang menjadi sandaran setiap bagian lain dari spesifikasi desain. Dapatkan ini salah dan masalahnya mulai bola salju. QA adalah salah satu tugas yang TIDAK PERNAH harus dilalui atau dilewati ketika berada di bawah tekanan waktu. Dampak downline terlalu besar.
  7. Manajemen Subkontraktor yang Buruk – satu manfaat menggunakan pembangun sebagai manajer proyek adalah mereka memiliki jaringan subkontraktor tepercaya. Dalam renovasi rumah penuh, mungkin ada 20-30 subkontraktor. Anda perlu menggunakan sistem yang terencana dengan baik untuk melibatkan, memenuhi syarat, membuat kontrak, dan mengelola subkontraktor Anda. Dan ingatlah untuk memeriksa dan keluar dari pekerjaan mereka SEBELUM mereka meninggalkan situs dan tentu saja sebelum Anda membayar mereka. Anda mungkin ingin melibatkan konsultan bangunan independen untuk mengelola inspeksi ini.
  8. Komunikasi yang buruk– Bertindak secara profesional, memberikan subkontraktor lebih percaya diri bahwa proyek akan dikelola dengan baik. Biarkan semua orang yang terlibat dengan proyek mengetahui apa yang Anda harapkan dari mereka dalam hal hasil dan kualitas. Bahkan dengan rencana yang paling terperinci, hal-hal yang pasti akan muncul yang membutuhkan diskusi dan penyesuaian. Jika semua pihak tidak menggunakan istilah yang sama, mudah bagi pesan untuk disalahpahami dan disalahpahami. Investasikan waktu untuk mempelajari persyaratan perdagangan bangunan standar, dan jika pernah Anda ragu – minta klarifikasi. Dengan intensitas mengelola renovasi rumah atau proyek renovasi, terutama jika ini adalah upaya pertama Anda, Anda bisa lupa untuk berkomunikasi dengan kontraktor dan pemasok sebagai manusia. Ucapan terima kasih banyak membantu; satu putaran minuman dingin di hari yang panas bahkan lebih jauh.
  9. Kontrol Manajemen Perubahan Buruk – ini terkait dengan item di atas. Semua perubahan harus didokumentasikan dan ditandatangani, namun tampaknya tidak signifikan. Pembangun dan subkontraktor adalah manusia, mereka melakukan kesalahan. Anda perlu memastikan bahwa setiap perbaikan atau perubahan yang dihasilkan dari kesalahan tersebut disetujui, didokumentasikan dan dibebankan kepada pihak yang sesuai. Saya telah berada di posisi di mana seorang pembangun membuat kesalahan besar yang tidak dapat dibatalkan, dan berarti desain harus diubah untuk ‘mengakomodasi’ kesalahan tersebut. Dia kemudian mencoba untuk menagih ME $ 8000 tambahan berdasarkan perubahan dalam desain.
  10. Tidak Menjaga Anggaran – walaupun ini adalah bagian dari perencanaan pencatatan dan kontinjensi, patut disebut sebagai item terakhir dalam daftar 10 teratas kami. Semua proyek akan melampaui estimasi awal. Ini adalah praktik normal untuk menambahkan 15% kemungkinan untuk memungkinkan bahan alternatif, peningkatan biaya, biaya yang lebih tinggi untuk tenaga kerja pengganti dll. Sangat mudah untuk $ 40 di sini dan $ 25 di sana menjadi $ 3000 selama proyek dua atau tiga minggu. Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk memperbarui pengeluaran Anda setiap hari sehingga Anda tahu persis di mana Anda berada. Tidak ada yang akan menghentikan proyek pembangunan lebih cepat daripada subkontraktor takut tidak dibayar.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *